Sujud Sahwi

Sujud Sahwi

Sahwi dalam bahasa artinya lupa atau lalai, dan dalam ilmu fiqih adalah lupa sesuatu di dalam sholat. Sujud sahwi ialah dua sujud yang dilakukan sesudah tasyahhud akhir sebelum salam dan hukumnya sunnah muakkadah bagi yang meninggalkan suatu perintah atau mengerjakan suatu yang terlarang didalam shalat. Hal ini dikerjakan untuk menutup kecacatan dalam pelaksanaan sholat karena lupa.
عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ : ” إِذَا شَكَّ أَحَدُكُمْ فِي صَلَاتِهِ فَلَمْ يَدْرِ كَمْ صَلَّى ثَلَاثًا أَمْ أَرْبَعًا فَلْيَطْرَحِ الشَّكَّ وَلْيَبْنِ عَلَى مَا اسْتَيْقَنَ ، ثُمَّ يَسْجُدُ سَجْدَتَيْنِ قَبْلَ أَنْ يُسَلِّمَ ، فَإِنْ كَانَ صَلَّى خَمْسًا شَفَعْنَ لَهُ صَلَاتَهُ ، وَإِنْ كَانَ صَلَّى إِتْمَامًا لِأَرْبَعٍ كَانَتَا تَرْغِيمًا لِلشَّيْطَانِ (رواه مسلم)

Dari Abu Said Al-khudry sesungguhnya Rasulallah saw bersabda: “Apabila salah seorang di antara kalian ragu di dalam sholatnya sehingga ia tak tahu lagi apakah ia sudah melakukan shalat sebanyak tiga raka’at atau empat raka’at, hendaklah dibuangnya keraguan itu dan mengambil yang ia yakini, kemudian hendaknya ia sujud sebanyak dua kali sebelum melakukan salam. Sekiranya ia telah melakukan shalat 5 Raka’at, berarti shalatnya telah digenapkan dengan Sujud sahwinya itu. Dan sekiranya ia shalat tepat empat raka’at, dua sujud itu menghinakan bagi setan.” (HR. Muslim).

Meninggalkan sesuatu didalam shalat ada 3 macam:

  1. Meninggalkan rukun shalat
  2. meninggalkan sunnah ab’adh
  3. meninggalkan sunnah haiat

1- Meinggalkan Rukun

  1. Rukun didalam shalat jika ditinggalkan oleh seseorang dengan sengaja maka hukumya batal shalatnya seketika itu juga, karena tartib dalam rukun shalat wajib.
  2. Apabila seseorang meninggalkan salah satu rukun sholat secara tidak sengaja, dan ia belum kembali mengerjakan rukun yang sama di raka’at berikutnya (belum membaca al-Fatihah setelah bangun dari sujud di raka’at berikutnya), maka ia wajib kembali kepada rukun yang ditinggalkan dan disunahkan sujud sahwi
  3. Apabila seseorang meninggalkan salah satu rukun solat secara tidak sengaja, dan ingat setelah berada pada raka’at berikutnya (sudah membaca al-Fatihah setelah bangun dari sujud di raka’at berikutnya), maka wajib meneruskan shalatnya dengan membawa rukun yang dilupai dan disunnahkan sujud sahwi
  4. Rukun shalat seperti lupa satu raka’at jika ditinggalkan setelah selesai atau keluar dari shalat kemudian ingat dan belum lama waktunya maka ia harus menambah satu raka’at yang dilupakan dan disunnahkan bersujud sahwi.
  5. Rukun shalat seperti lupa satu raka’at jika ditinggalkan setelah selesai atau keluar dari shalat kemudian ingat tapi sudah lama waktunya maka ia harus mengulangi kembali shalatnya.
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ ابْنِ بُحَيْنَةَ الْأَسَدِيِّ حَلِيفِ بَنِي عَبْدِ الْمُطَّلِبِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَامَ فِي صَلَاةِ الظُّهْرِ وَعَلَيْهِ جُلُوسٌ فَلَمَّا أَتَمَّ صَلَاتَهُ سَجَدَ سَجْدَتَيْنِ يُكَبِّرُ فِي كُلِّ سَجْدَةٍ وَهُوَ جَالِسٌ قَبْلَ أَنْ يُسَلِّمَ وَسَجَدَهُمَا النَّاسُ مَعَهُ مَكَانَ مَا نَسِيَ مِنْ الْجُلُوسِ (رواه الشيخان)
Dari Abdullah bin Buhainah Al-Asadi, sesungguhnya Rasulullah saw pernah melaksanakan shalat dzuhur namun tidak melakukan duduk (tasyahud awal). Setelah beliau menyempurnakan shalatnya, beliau sujud dua kali, dan beliau bertakbir pada setiap akan sujud dalam posisi duduk. Beliau lakukan seperti ini sebelum salam. Maka orang-orang mengikuti sujud bersama beliau sebagai ganti yang terlupa dari duduk (tasyahud awal).” (HR Bukhari Muslim)

2- Meninggalkan Sunnah Ab’adh

a)     Jika seseorang meninggalkan sunnah ab’adh seperti lupa melakukan qunut diwaktu shalat subuh sebelum sujud dan ia belum melakukan sujud maka sunnah ia kembali melakukan qunut dan bersujud sahwi.

b)     Jika seseorang lupa melakukan qunut setelah melakukan sujud maka tidak wajib kembali melakukan qunut, tapi cukup diganti dengan sujud sahwi

Do’a sujud sahwi:

سُبْحَانَ مَن لاَيَنَامُ وَلايَسْهُو

Artinya: Maha Suci yang tidak tidur dan tidak lupa

3- Meninggalkan Sunnah Haiat
Jika seseorang meninggalkan sunnah haiat (lihat pelajaran sunah haiat dalam shalat) didalam shalat dengan sengaja atau lupa maka tidak dianjurkan kembali melakukanya dan tidak sunah sujud sahwi.
Mengerjakan yang terlarang dalam shalat
a)     jika yang terlarang itu sesuatu pekerjaan yang tidak membatalkan shalat seperti menengok, senyum dll maka tidak sunnah bersujud sahwi
b)     jika yang terlarang itu sesuatu yang membatalkan shalat seperti melebihi raka’at shalat dan dilakukanya dengan tidak sengaja maka disunnahkan bersujud sahwi dan jika dilakukannya dengan sengaja maka shalatnya batal.
c)      Jika seseorang ragu dalam shalat apakah yang dilakukanya 3 raka’at atau 4 raka’at maka ia harus bersender kapada raka’at yang diyakininya

عَنْ ابْنِ مَسْعُوْدٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ النَبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ صَلَّى الظُّهْرَ خَمْساً فَقِيلَ لَهُ : أَزِيدَ في الصَّلاةِ ؟ فَقَالَ : وَمَا ذَاكَ ؟ قَالُوا : صَلَّيْتَ خَمْساً . فَسَجَدَ سَجْدَتَيْنِ بَعْدَ مَا سَلَّمَ (رواه الشيخان)

Dari Ibnu Mas’ud ra, ia berkata: Pernah Rasulallah saw shalat dzuhur lima raka’at. Beliau ditanya: ”Apakah kamu melebihi shalat?” Rasulallah saw bersabda: ”apa yang aku lebihi?” Sahabat berkata: ”kamu shalat lima raka’at.” Maka beliau sujud dua kali (HR Bukhari Muslim)

Sebarkan Kebaikan Sekarang
loading...

Avatar

Konsultasi Sunsal has written 134 articles

Grup KONSULTASI FIQIH UMUM & KEWANITAAN berusaha untuk menjawab permasalahan-permasalahan fiqhiyyah berdasarkan kitab-kitab yang mu`tabar dalam ahlus sunnah wal jama`ah. Dalam setiap jawaban selalu dicantumkan ibarat lengkap dari kitab yang bersangkutan dengan pertanyaan yang ada.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>