Menangislah Sebelum Ramadahan Pergi

*Menangislah..*

Sebelum Ramadhan Pergi ….. Kita pernah berjanji mengkhatamkan Qur’an.. Setelah Ramadhan di akhir hitungan, kita tak jua beranjak dari juz awalan..

*Menangislah..*

Sebelum Ramadhan Pergi …….. Kita pernah berjanji menyempurnakan qiyamullail yang bolong penuh tambalan.. Setelah Ramadhan di akhir hitungan, kita tak jua menyempurnakan bilangan..

*Menangislah..*

Sebelum Ramadhan Pergi ………. Kita berdoa sejak Rajab dan Sya’ban agar disampaikan ke Ramadhan.. Setelah Ramadhan di akhir hitungan.. Ternyata masih juga tak bisa menahan dari kesia-siaan.. Ternyata masih juga tak bisa menambah ibadah sunnah.. Bahkan.. Hampir terlewat dari menunaikan yang wajib…

*Menangislah..*

Dan tuntaskan semuanya malam ini.. atas i’tikaf yang belum juga kita kerjakan.. atas lembaran Qur’an yang menunggu dikhatamkan.. atas lembaran mata uang yang menunggu disalurkan.. atas sholat sunnah yang menunggu jadi amal tambahan..

*Menangislah..*

Lebih keras lagi… Karena Allah tidak menjanjikan apapun untuk Ramadhan tahun depan.. Apakah kita masih disertakan..

Sebarkan Kebaikan Sekarang
loading...

Santri Admin

Santri Admin has written 830 articles

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>