Ternyata Zina Itu Adalah Hutang

zina-adalah-hutang
Salah satu dosa besar dan diancam dengan hukuman yang sangat pedih adalah dosa sebab zina. Dalam Islam, seorang perempuan atau laki-laki yang belum pernah menikah sebelumnya, jika melakukan zina, hukumannya adalah dicambuk seratus kali. Pelaksanaan hukuman tersebut dipersaksikan ke khalayak ramai sebagai bentuk peringatan bagi yang lain agar tidak melakukan dosa yang serupa.
Bagi yang sudah pernah menikah sebelumnya, maka hukuman yang diterapkan lebih dahsyat lagi, yaitu di rajam, dilempari batu sampai mati.
Cukup banyak ayat-ayat al-Qur’an yang membahas tentang zina. Di antaranya adalah: Di antaranya adalah:

ولا تقربوا الزنا انه كان فاحشة وساء سبيلا

Janganlah kalian mendekati zina, karena ia adalah perbuatan yang keji dan seburuk-buruk jalan.
Maksud dari ayat ini adalah; janganlah kalian melakukan zina dan jangan pula mendekati zina, karena sesunggunya zina adalah sebuah kemaksiatan yang besar dan sangat dibenci. Maksud kata Saa-a Sabila adalah bahwa zina akan menghantarkan pelakunya ke neraka.
Dalam ayat lain Allah Ta’ala berfirman:
ولا تقربوا الفواحش ما ظهر منها وما بطن
Dan janganlah kamu mendekati perbuatan-perbuatan yang keji, baik yang nampak di antaranya maupun yang tersembunyi
Maksud kata maa dzoharo dalam ayat di atas adalah zina itu sendiri, sedangkan maksud kata wa maa bathon adalah muqaddimah zina, seperti berupa ciuman dan sentuhan.
Hal ini sebagaimana disebutkan dalam sebuah khobar:

اليدان تزنيان والعينان تزنيان

Kedua tangan bisa melakukan zina, dan kedua mata juga bisa melakukan zina.
Dalam sebuah kisah disebutkan, ada salah seorang raja yang diberi tahu oleh seorang ulama bahwa barangsiapa yang melakukan zina atau yang melakukan sesuatu dari muqaddimah zina pada seorang wanita, maka perbuatannya tersebut akan mendapatkan balasan pada keluarganya.
Raja tersebut ingin membuktikan kebenaran ucapan tersebut pada anak gadisnya. Ia memiliki seorang anak gadis yang sangat cantik dan nyaris sempurna. Dalam eksperimennya , raja tersebut memerintahkan anak gadisnya untuk keluar rumah bersama dengan seorang wanita faqir, gadis tersebut diperintahkan untuk berhias dengan maksimal, serta mengenakan berbagai perhiasan yang mahal.
Raja tersebut memerintahkan gadis fakir yang menemani anaknya, agar tidak menghalangi siapapun yang hendak mendekati anak gadisnya. Raja tersebut juga memerintahkan anak gadisnya untuk membuka wajahnya, agar diketahui oleh orang-orang, bahwa ia adalah anak seorang raja.
Mereka berdua lalu diperintahkan untuk berjalan mengelilingi pasar. Karena mengetahui gadis cantik tersebut adalah anak raja, tak ada seorangpun yang berani memandangnya. Ketika mereka berdua hendak kembali ke istana dan hampir sampai, tiba-tiba ada seorang laki-laki yang memegang anak raja tersebut lalu menciumnya, kemudian kabur.
Putri tersebut lalu menceritakan hal itu pada bapaknya. Mendengar cerita tentang kejadian yang menimpa anak gadisnya, raja tersebut lalu menjatuhkan diri ke lantai untuk melakukan sujud syukur.
Setelah itu ia berkata: “Segala puji bagi Allah, tidak pernah terjadi pada hidupku, kecuali satu ciuman kepada seorang gadis yang tidak halal bagiku.”
Raja tersebut menyesal sekaligus masih bersyukur, dahulu dia hanya melakukan ciuman saja tidak lebih.
Al-Imam asy-Syafi’i juga menyampaikan dalam syair yang beliau susun, bahwa zina itu adalah hutang. Syair tersebut adalah :

عفوا تعف نساؤكم في المحرم ** وتجنبوا ما لا يليق بمسلم

Bersikap iffah lah (menjaga diri dari yang haram), maka wanita-wanita yang semahrom denganmu akan bersikap ‘iffah. Jauhilah sesuatu yang tidak pantas dilakukan kepada seorang muslim

إن الزنا دين فإن أقرضته ** كان الوفا من أهل بيتك فاعلم

Sesungguhnya zina itu adalah hutang, jika engkau meminjamnya, maka yang akan membayarnya adalah keluargamu, maka ketahuilah hal itu

يا هاتكا حرم الرجال وقاطعا ** سبل المودة عشت غير مكرم

Wahai orang yang merusak wanita-wanita seorang laki-laki, dan memutus jalan-jalan kasih, hidupmu tidak akan mulia

لو كنت حرا من سلالة ماجد ** ما كنت هتاكا لحرمة مسلم

Andai engkau adalah seorang yang merdeka dan berasal dari keluarga yang terhormat, maka engkau tidak akan merusak kehormatan seorang muslim

من يزن يزن به ولو بجداره ** إن كنت يا هذا لبيبا فافهم

Barangsiapa yang menzinai, maka ia akan dizinai, meskipun sedang berada di dalam tembok rumahnya. Jika engkau adalah orang yang cerdas wahai kisanak, maka fahamilah
من يزن في قوم بألفي درهم ** يزن في أهل بيته ولو بالدرهم
Barangsiapa yang menzinai suatu kaum dengan upah dua ribu dirmah, maka keluarganya akan dizinai meski dengan upah satu dirham
Semoga kita semua dianugrahi Allah Ta’ala kemudahan untuk menghindarkan diri dari perbuatan zina dan segala bentuk muqaddimahnya yang pada zaman ini barangkali sudah dianggap biasa, wal ‘iyadzu billah….amiiiin

اللهم سلمنا من الزنا اللهم احفظنا من الزنا بجاه المصطفى صلى الله عليه وسلم واله المجتبى

**Krapyak, 18 Dzulhijjah 1437 H
Sebarkan Kebaikan Sekarang
loading...

Santri Admin

Santri Admin has written 832 articles

Comments

comments

2 thoughts on “Ternyata Zina Itu Adalah Hutang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>