Wahabi Menuduh Habib Umar sebagai Quburi!

●Ya akhi masalah membuat bangunan di atas kubur ini adalah masalah furuiyah khilafiyah yg berbeda-beda pandangan ulama dalam memahami hadist-hadist yg warid, begitupula ulama2 di dalam mazhab Imam Syafi’i رحمه الله تعالى sehingga ada ulama yg menyatakan haram membuat bangunan di atas kubur, ada pula yg membedakan antara bangunan kubur di tanah sendiri dan bangunan atas kubur di tanah wakaf dan adapula yg membedakan antara kubur orang awam dengan kubur alim ulamak, aulia dan solihin….
إلى غير ذلك من الخلاف، فارجعها إلى كتب المذاهب الفقهية …..
dan banyak lagi perbedaan selain ini hendaklah anda rujuk ke kitab-kitab ulama’ madzhab.

●Jujur ana tak paham saat antum menyatakan: “Jelas terang sekali dan sangat jelas bukan? Habib Umar diantara yang membesarkan-besarkan kubur. Jadi di mana salahnya?”

Membesar-besarkan kubur yang seperti apa sehingga antum hukumi Habib Umar sebagai قبوري ? Adakah kerana hal2 yg sudah ana sebutkan di atas ? Ataupun kerana hal2 yg lain? Coba terangkan kepada ana alasan antum sehingga antum menghukumi Habib Umar sebagai قبوري ? Kerana jujur wallahi, menghukumi orang lain sebagai القبوري terlebih lagi antum telah hukumi seseorang tertentu sebagai القبوري itu bukanlah perkara yg ringan, perkara ini sangat berat kerana ketika antum hukumi orang lain sebagai القبوري bermakna antum telah hukumi dia sebagai مشرك musyrik…

Perhatikan ungkapan Imam2 Dakwah (dari wahabi)
رحمهم الله تعالى
dan perhatikan betul2 ungkapan mereka رحمهم الله تعالى mengenai sifat n ciri-ciri quburiyyun :

1. Syaikhul Islam Imam Taqiyuddin Ahmad Bin Abdul Halim Bin Majduddin Abul Barakat Ibnu Taimiyah Al Harrani
رحمهم الله تعالى

وَهَكَذَا الْمُشْرِكُوْنَ فِي زَمَانِنَا الَّذِيْنَ يَدْعُوْنَ غَيْرَ اللهِ كَالشُّيُوْخِ الْغَائِبِيْنَ وَالْمَوْتَى تَتَصَوَّرُ لَهُمُ الشَّيَاطِيْنُ فِي صُوَرِ الشُّيُوْخِ حَتَّى يَظُنُّوْا اَنَّ الشَّيْخَ حَضَرَ وَأَنَّ اللهَ صَوَّرَ عَلَى صُوْرَتِهِ مَلَكًا وَأَنَّ ذَلِكَ مِنْ بَرَكَةِ دُعَائِهِ وَإِنَّمَا يَكُوْنُ الَّذِي تَصَوَّرَ لَهُمْ شَيْطَانٌ مِنَ الشَّيَاطِيْنِ وَهَذَا مِمَّا نَعْرِفُ أَنَّهُ ابْتُلِىَ فِي زَمَانِنَا وَغَيْرِ زَمَانِنَا خَلْقٌ كَثِيْرٌ أَعْرِفُ مِنْهُمْ عَدَدًا وَأَعْرِفُ مِنْ ذَلِكَ وَقَائِعَ مُتَعَدِّدَةً وَالشَّيَاطِيْنُ اَيْضًا تُضِلُّ عُبَّادَ الْقُبُوْرِ كَمَا كَانَتْ تُضِلُّ الْمُشْرِكِيْنَ مِنَ الْعَرَبِ وَغَيْرِهِمْ (الرد على المنطقيين – ج 1 / ص 105)

“Demikian halnya orang-orang MUSYRIK di zaman kami , yang berdoa kepada selain Allah seperti kepada para guru2 yang tak hadir di hadapannya dan orang yang telah wafat. Telah Nampak setan-setan kepada mereka menyerupai para guru2 sehingga mereka menyangka bahwa gurunya tersebut telah hadir, dan menyangka Allah Taala telah menampakkan malaikat seperti gurunya tersebut, dan menyangka hal itu disebabkan berkah doanya. Sesungguhnya yang telah tampak adalah setan. Inilah yang kami ketahui bahwa di masa kami dan lainnya telah banyak yang mengalami ujian, saya mengetahui sejumlah bilangan orang yg mengalaminya dan saya mengetahui juga beberapa kejadian itu. Setan-setan telah menyesatkan para PENYEMBAH KUBUR sepertimana setan telah menyesatkan orang Musyrik dari Arab dan lainnya”
(al-Radd ala al-Manthiqiyyin 1/105-106, Darul Maarifah, Beirut)

2. Imam Syamsuddin Muhammad Bin Abu Bakar Bin Ayyub Ibnul Qayyim Al Jauziyah Al Zar’i Al Dimasyqi Al Hanbali رحمه الله تعالى

وَمِنْهَا : تَفْضِيْلُهَا عَلَى خَيْرِ الْبِقَاعِ وَأَحَبِّهَا إِلَى اللهِ فَإِنَّ عُبَّادَ الْقُبُوْرِ يُعْطُوْنَهَا مِنَ التَّعْظِيْمِ وَاْلاِحْتِرَامِ وَالْخُشُوْعِ وَرِقَّةِ الْقَلْبِ وَالْعُكُوْفِ بِالْهِمَّةِ عَلَى اْلْمَوْتَى مَا لاَ يَفْعَلُوْنَهُ فِي الْمَسَاجِدِ وَلاَ يَحْصُلُ لَهُمْ فِيْهَا نَظِيْرُهُ وَلاَ قَرِيْبٌ مِنْهُ (إغاثة اللهفان – 1/201 )

“Diantaranya (bentuk kerusakan penyembah kubur) adalah lebih mengutamakan kubur daripada (masjid) tempat yang paling utama dan yang paling dicintai oleh Allah. Sebab para PENYEMBAH KUBUR mengagungkannya, memuliakannya, khusyuk, meluluhkan hati dan berdiam diri dengan cita-cita kepada orang yang mati, yang tidak mereka kerjakan di masjid. Mereka tidak melakukannya (pengagungan, pemuliaan, kekhusyukan) di masjid seumpama di kubur dan (atau) yang hampir dari hal itu” (Ighatsah al-Lahfan 1/201)

3. Imam Muhammad Bin Abdul Hadi Al Hanbali رحمه الله تعالى

اْلوَجْهُ الرَّابِعُ : أَنَّهُ إِذَا كَانَ زِيَارَةُ قَبْرِهِ وَاجِبَةً عَلَى اْلأَعْيَانِ كَانَتِ الْهِجْرَةُ إِلَى الْقَبْرِ أَكَدُ مِنَ الْهِجْرَةِ إِلَيْهِ فِي حَيَاتِهِ ، فَإِنَّ الْهِجْرَةَ إِلَى الْمَدِيْنَةِ انْقَطَعَتْ بَعْدَ الْفَتْحِ كَمَا قَالَ النَّبِيُّ – صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لاَ هِجْرَةَ بَعْدَ الْفَتْحِ . وَعِنْدَ عُبَّادِ الْقُبُوْرِ أَنَّ الْهِجْرَةَ إِلَى الْقَبْرِ فَرْضٌ مُعَيَّنٌ عَلَى مَنِ اسْتَطَاعَ إِلَيْهِ سَبِيْلاً (الصارم المنكي لابن عبدالهادي – ج 2 / ص 19)

“Bentuk keempat, bahawa sesungguhnya apabila hukum ziarah ke kuburnya
( Baginda Nabi صلى الله عليه وعلى آله وسلم ) adalah fardlu ain (wajib). Maka Niscaya Hijrah ke Kubur (Baginda Nabi صلى الله عليه وعلى آله وسلم ) lebih kuat daripada hijrah saat beliau masih hidup, kerana sesungguhnya hijrah ke Madinah telah terputus sejak pembukaan kota Makkah, sepertimana sabda Baginda Nabi صلى الله عليه وعلى آله وسلم : “Tidak ada hijrah setelah Fathul (pembukaan) Makkah”. Dan mengikuti para PENYEMBAH KUBUR hijrah ke makam Nabi adalah fardhu ain bagi orang yang mampu melakukannya” (ash-Sharim al-Munki 2/19)

4. Syeikh Abdurrahman Bin Nashir Al Saadi رحمه الله تعالى :

وَأَيْضًا فَمَنْ خَشِيَ اللهَ وَحْدَهُ عَلَى هَذَا الْوَجْهِ فَهُوَ مُخْلِصٌ مُوَحِّدٌ ، وَمَنْ خَشِيَ غَيْرَهُ فَقَدْ جَعَلَ للهِ نِدًّا فِي الْخَشْيَةِ ، كَمَنْ جَعَلَ للهِ نِدًّا فِي الْمَحَبَّةِ ؛ وَذَلِكَ كَمَنْ يَخْشَى مِنْ صَاحِبِ الْقَبْرِ أَنْ يُوْقِعَ بِهِ مَكْرُوْهًا ، أَوْ يَغْضَبَ عَلَيْهِ فَيَسْلُبَهُ نِعْمَةً أَوْ نَحْوَ ذَلِكَ ، مِمَّا هُوَ وَاقِعٌ مِنْ عُبَّادِ الْقُبُوْرِ
(القول السديد شرح كتاب التوحيد – ج 1 / ص 120)

“Demikian halnya, sesiapa yang takut hanya kepada Allah dengan cara ini maka dia adalah orang ikhlas dan bertauhid. Sesiapa takut pada lainnya, maka ia telah menjadikan sekutu bagi Allah dalam hal takut, sepertimana menjadikan sekutu bagi Allah dalam hal cinta. Hal itu seperti orang yang takut kepada pemilik kubur untuk terjadi sesuatu yang tak ia senangi, atau ia marah kepadanya sehingga hilang sebuah kenikmatan baginya, dan sebagainya, yang terdiri dari hal-hal yang terjadi bagi para PENYEMBAH KUBUR ”
(al-Qaul as-Sadid 1/120)

5. Syeikh Abdul Aziz Bin Abdurrahman Bin Baz رحمه الله تعالى:

وَهَكَذَا عُبَّادُ الْقُبُوْرِ وَاْلأَوْلِيَاءِ مِنْ كُفَّارِ هَذِهِ اْلأُمَّةِ يَقُوْلُوْنَهَا وَهُمْ يُخَالِفُوْنَهَا بِأَقْوَالِهِمْ وَأَفْعَالِهِمْ وَعَقِيْدَتِهِمْ ، فَلاَ تَنْفَعُهُمْ وَلاَ يَكُوْنُوْنَ بِقَوْلِهَا مُسْلِمِيْنَ لأَنَّهُمْ نَاقِضُوْهَا بِأَقْوَالِهِمْ وَأَعْمَالِهِمْ وَعَقَائِدِهِمْ (مجموع فتاوى و مقالات ابن باز – ج 7 / ص 50)

“demikianlah para PENYEMBAH KUBUR DAN WALI (termasuk) dari (kumpulan) ORANG ORANG KAFIR umat ini, mereka mengucapkannya (2 kalimat shahadat) tetapi mereka menyalahinya dengan ucapan, perbuatan dan aqidah mereka. Maka (2 kalimat shahadat) tidak bermanfaat bagi mereka. Mereka TIDAK menjadi KAUM MUSLIMIN dengan mengucapnya (2 kalimat Shahadat), kerana sesungguhnya mereka telah merusak Syahadat dengan ucapan, perbuatan dan keyakinan mereka” (Majmuk Fatawa wa Maqalat Ibni Baz, 7/50)

Daripada penjelasan para Imam2 Dakwah ini رحمهم الله تعالى jelaslah betapa bahayanya keadaan القبورية para penyembah kubur ini sehinggalah taraf n kedudukan mereka sama seperti orang musyrik dan kafir bahkan lebih hina dari orang kafir kerana orang kafir itu apabila mengucap syahadat maka keislamannya akan diterima akan tetapi القبوريون penyembah kubur ini keislamannya tidak akan diterima meskipun mengucap kalimat shahadat kerana kalimat shahadat mereka menjadi batal ketika mereka mempunyai aqidah n perkataan serta perbuatan yg justru bertentangan dengan tuntutan 2 kalimat shahadat….

Oleh kerana itulah hendaknya bagi kita sebagai hamba2 Allah Taala yg sentiasa berusaha untuk menjadi hambaNya yg sebenar, yg sentiasa berusaha untuk mencari ridhaNya untuk sentiasa menjaga lisan kita daripada mudah menghukumi orang lain sebagai القبوري penyembah kubur n ungkapan2 yg seumpamanya terlebih lagi ketika kita tidak mengenal pasti hal ihwal n keadaannya yg sebenarnya….

Bukankah lebih baik kita tersalah dalam memaafkan daripada kita tersalah dalam menghukumi….?

Kerana Baginda Nabi صلى الله عليه وعلى آله وسلم telah memberikan ancaman n peringatan keras kepada mereka yg secara mudah menghukum orang lain dengan kekafiran
Baginda Nabi صلى الله عليه وعلى آله وسلم bersabda:
ايما امرئ قال لاخيه ياكافر فقد باء بها احدهما ، ان كان كما قال و الا رجعت عليه ( متفق عليه)

Barangsiapa yg menyatakan kepada saudaranya (sesama muslim) : wahai kafir, maka sesungguhnya ungkapan itu akan mengenai salah seorang dari keduanya, jika seandainya saudaranya itu adalah sepertimana yang dia katakan, dan jika sekiranya ungkapan itu ( ya kafir) tidak tepat untuk dikatakan kepada saudaranya maka ungkapan itu akan kembali kepadanya (orang yang menghukumi).

Bertaubatlah anda wahai wahabi karena kalian gampang sekali menuduh,gampang menghukumi kafir terhadap sesama muslim apalagi kepada Ulama’ kami!

semoga Allah dengan rahmatnya masih berkenan untuk memberikan hidayah kepada anda.

dikutip dari perbincangan al-fadhil ustadz Habiburrahman Hasbullah dengan wahabi sang penuduh.

alih bahasa dan tambahan oleh: Ust.M.Hasan Hasbullah

Sebarkan Kebaikan Sekarang

Pages:

loading...

Ustadz M. Hasan Hasbullah

Ustadz M. Hasan Hasbullah has written 78 articles

pelayan ilmu asli keturunan madura yang lahir di jakarta tahun 1985,punya nama asli Muntahal A'la pernah menimba ilmu di pon-pes Al-Fatah temboro,karas magetan pimpinan K.H.Uzairon Thaifur Abdillah th.1997-2006 lalu melanjutkan kembali ke ma'had 'aly Az-Zein kp.pulekan ciampea Bogor pimpinan As-Syeikh Muhammad nuruddin Marbu Al-banjary Al-Makky th.2006-2010.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>