Bid’ah (Lebih Dalam Dan Terperinci)

Setiap bid`ah sesat !!!

menuduh-bidah

Download Ebooknya

                                                                         

أَلاَ وَإِيَّاكُمْ وَمُحْدَثَاتِ الأُمُورِ فَإِنَّ شَرَّ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا وَكُلُّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلُّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ.

” Ingatlah, berhati-hatilah kalian, jangan membuat hal-hal baru. Karena perkara yang paling jelek adalah membuat hal baru . Setiap perbuatan baru adalah bid’ah. Dan semua bid’ah itu sesat.”  (HR Ibnu Majah)

Mengkaji bid`ah sama artinya dengan mengkaji hadits ini, hadits yang sering dijadikan andalan sebagian orang untuk saling menuduh bid`ah dan melarang segala bentuk hal baru yang tidak dilakukan di zaman Rasul Saw.

Yah.. tak heran karena jika dilihat sepintas hadits ini  menyatakan bahwa semua hal baru ( bid’ah ) adalah sesat. Maka banyak orang  menganggap muslim yang taat harus harus memiliki sifat alergi pada hal-hal baru. Pandangan seperti ini bukan hanya dilontarkan oleh orang-orang yang membenci Islam, bahkan  mereka yang mengaku sebagai pembela Islam banyak yang melontarkan pendapat ini. Saking alerginya dengan hal baru, setiap ada hal-hal yang mereka anggap tak pernah ada di zaman rasul,  tak segan-segan mereka nyatakan sebagai bid’ah. Maulid bid’ah, Tahlilan bid’ah, Shalawat Badar bid`ah, bid`ah, bid`ah dan bid`ah.. yang lebih mengherankan diantara mereka masih ada yang menyatakan bahwa speaker, Tape, Radio sampai celana panjang dan sendok sebagai bid`ah yang menyesatkan. Maka lengkaplah sudah titel jumud dan terbelakang disandang oleh umat islam. Herannya ulama-ulama seperti ini malah merasa bangga dengan titel terbelakang ini, merasa terhormat dengan keterasingannya dan pendapat-pendapatnya yang syadz (asing). Mereka menyangka dirinya adalah ghuraba` (orang-orang asing) yang disebut Rasul dalam haditsnya :

بَدَأَ الْإِسْلَامُ غَرِيبًا وَسَيَعُودُ كَمَا بَدَأَ غَرِيبًا فَطُوبَى لِلْغُرَبَاءِ

 “ Islam dimulai dalam keterasingan dan akan kembali asing, maka beruntunglah orang-orang yang asing” (HR Muslim)

Akan tetapi lupa sabda Rasul :

إِنَّ أُمَّتِى لَنْ تَجْتَمِعَ عَلَى ضَلاَلَةٍ فَإِذَا رَأَيْتُمُ اخْتِلاَفًا فَعَلَيْكُمْ بِالسَّوَادِ الأَعْظَمِ. سنن ابن ماجه

“Sesungguhnya umatku tidak akan bersepakat atas kesesatan, jika kalian melihat pertentangan maka ikutilah kelompok terbesar”   (HR Ibnu Majah)

Mereka merasa telah membela Islam padahal karena sebabnya umat Islam terpecah saling tuduh bid`ah satu sama lain. Mereka merasa telah menyeru kepada islam padahal sebenarnya mereka membuat orang lari dari Islam.

Bukan ini yang dimaksud Rasul dalam haditsnya, justru beliau menganjurkan umatnya untuk membuat inisiatif dan bersikap kreatif dalam melakukan kebaikan(1), Rasulullah saw bersabda:

من سن في الإسلام سنة حسنة فله أجرها وأجر من عمل بها بعده من غير أن ينقص من أجورهم شيء ومن سن في الإسلام سنة سيئة كان عليه وزرها ووزر من عمل بها من بعده من غير أن ينقص من أوزارهم شيء

“Barangsiapa yang menciptakan satu gagasan yang baik dalam islam, maka dia memperoleh pahalanya dan juga pahala orang yang melaksanakanya dengan tanpa dikurangi sedikitpun. Dan barangsiapa yang menciptakan satu gagasan yang jelek dalam islam, maka dia akan terkena dosanya dan juga dosa orang-orang yang melaksanakanya dengan tanpa dikurangi sedikitpun” (HR Muslim)

Atas dasar inilah para sahabat, thabiin dan para ulama salaf berani untuk menciptakan hal-hal baru dalam agama yang tidak  dilakukan oleh Rasul, tentunya setelah melakukan pertimbangan yang sangat matang dengan tetap memperhatikan kaidah-kaidah yang ada dalam Islam.

Khalifah Abu Bakar berani memerangi mereka yang menolak zakat, dan mengumpulkan al Quran, berwasiat agar yang memandikannya ketika wafat adalah istrinya. Sayidina Umar mengumpulkan orang untuk shalat tarawih berjama`ah, menerangi masjid dengan lampu-lampu,  dan melakukan banyak hal baru dalam kepemerintahanya. Sayidina Utsman membukukan Al Quran, memberi gaji kepada muadzin dan menggagas ide untuk melakukan dua adzan dalam shalat Jum`at. Sayidina Ali membolehkan sholat qobliyah dan ba’diyah pada sholat Ied, menyusun doa baru:  يا كهيعص اغفر لي (Wahai KafHaYa`AinShod, ampunilah aku), menugaskan Aba Mas`ud al Badri menjadi Imam orang-orang lemah dalam sholat ied di masjid, dan memerintahkan Abul Aswad Ad-Duali membuat kaedah-kaedah Ilmu Nahwu.

Pemberian titik, tanda juz, waqaf, dan harakat dalam Al Quran baru dilakukan di zaman dinasti Umayah. Pembukuan dan pengkodefisian hadits, pembukuan cabang-cabang ilmu syari`ah mulai dari nahwu, Fiqh, tafsir, Ushul fiqh, Balaghah, dan sebagainya. Pendirian menara,madrasah-madrasah, perpustakaan Islam. Perenovasian Ka`bah, dan perluasan Masjid Nabawi.  Dan masih banyak lagi hal baru yang dilakukan para ulama untuk kemajuan Islam sehingga Islam menjadi pusat peradaban pada masanya. Tak ada satu pun dari kita yang menganggap hal yang mereka lakukan sebagai bid`ah, justru kita semua sepakat bahwa apa yang mereka lakukan adalah jasa yang sangat besar artinya bagi umat islam. Mereka bukan  tidak pernah mendengar bahwa Rasul pernah bersabda   كُلُّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ (setiap bid`ah adalah sesat ). Justru mereka yang paling mengetahui mengenai maksud bid`ah dalam sabda Rasul tersebut sehingga mereka berani untuk  melakukan hal-hal yang tidak pernah dilakukan oleh Rasul.

Besambung di Pages 2

Sebarkan Kebaikan Sekarang

Pages:

loading...

Santri Admin

Santri Admin has written 830 articles

Comments

comments

6 thoughts on “Bid’ah (Lebih Dalam Dan Terperinci)

  1. Sukoriono says:

    Saya senang sekali hadirnya kajian keislaman yang diprakarsai oleh “santri net” sampai saat ini,saya yakin kedepan sangat dibutuhkan terutama sebagai kajian strategis untuk meletakan dasar dasar kebenaran maksud syariah, yang secara terukur memastikan bahwa tidak ada satupun nash Alqun’an ,hadist ,maupun ijmak para Ulama Salaf sampai sekarang bertentangan satu dg yang lain,termasuk kreatifitas dan inisiatif para cendikiawan dan Calon2 Ulama mendatang, yang belerja keras me!bendung,menghentikan upaya pemikiran dipandang bepotensi menimbulkan kerancauan memahami syariah,seperti masalh ” kata bid’ah” yg tdk lekang dimakan zaman. (Blitar,14 juni2016)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>